RSS

TwinCam disenggol PPD

18 Feb

Hari ini, ada jadwal demo dan presentasi di KPP Pajak Grogol Petamburan karena udah janji jam 10 Pagi, sementara dari Rawamangun lumayan jauh, jadinya berangkat jam setengah sembilan. Hmm…Pagi benerrr…soalnya teman-teman lagi pada samber PO, dan ada Pak Ade, hmm..rasanya berat juga berangkat sendirian, sementara ada yang penting yang harus dibicarakan. Yo weslah. kalo memang ada yang mesti disampaikan, saya berharap bisa via email ato apalah sehingga britana bisa sampe. itu aja. Abis ngambil motor dari taman, karena parkiran di depan kontrakan terlalu sempit.
Mesin antrian yang sudah dirapikan dalam koper demo sudah siap diangkat. dan Hmmm..lumayan berat juga, soalnya koper kosong aja udah berat bo. melewati jalan pemuda dan pramuka masih lumayang lengang hingga lurus ke Diponegoro. Motong masuk kuningan dan arteri belok kanan ke Tanah Abang sudah mulai Padat. Berasa deh,kalo ini ada di Jakarta. Kuburan aja macet, apalagi jalanan. karena langsung grogol harus melewati tomang, ya masuk lewat bawa jembatan muncul dibelakang Roxy, eh ternyata samping roxy langsung ke jalan rayanya ditutup. banyak angkot 05 ato 10 lupa gw, ngetem. Yah terpaksa deh balik arah dan kembali ke Jl. Biak. akhirnya muncul ke depan Roxy Mas. dan semua tau disini gudangnya macet. pembangunannnya juga gak abis-abis. sebab dari dulu setiap lewat sini pasti ada yang mbangun. jadinya ya…macet, dan debunya jangan ditanya. Hmmm …bunyak buanget, mana panas lagi.

Walaupun sudah hati-hati banget bawa mobil, tiba-tiba dari samping kanan muncul PPD dan jegerrrrr….. Sudut depan PPD udah nempel di pintu kanan belakang. Ahhh…. Astaghfirullah. Saya langsung ingat kembali, ketika keluar rumah ingat berdoa, dan masuk mobilpun tetap berdoa, dijalan juga selalu berzikir. Ah bukan karena itu, tetapi mungkin karena memang Allah masih memberi cobaan lagi. Bisa jadi hari ini seharusnya ada yang lebih berat dari itu, tetapi karena tetap mengingat-NYa, maka dikasi yang lebih ringan. Dalam kebingungan dan panik, aku masih sempat bersyukur. Alhamdulilah. hanya mobil yang penyok, bukan aku. Sebenarnya semuanya aku masih bisa ngelupain aja, karena yang nabrak itu mobil umum. tetapi karena banyak orang lagi agak ngebelain, bilang harus diselesaikan dan sopirnya disuruh turun, akhirnya aku turun juga dari mobil.

Ketemu dengan sopir, wah jadi tambah ngenes deh. Aku paling gak bisa liat orang tua yang masih bekerja. Ya..Allah. Aku langsung ingat papa. Alhamdulillah dalam menghidupi kami anak-anaknya tidak seberat itu dalam bekerja. Sementara orang tua ini, usianya mungkin sekitar 65 ato 70an masih bekerja, mungkin tadi dia lagi gak konsen, lagi banyak masalah, ato mungkin masih banyak alasan lain sehingga kecelakaan ini bisa terjadi. Ya sudah lah. sebelum orang tua tersebut minta maaf, saya sudah memaafkan duluan. Aku fikir sudahlah sampai disini. Tapi beberapa orang yang sudah mengerubungi dari tadi, menyarankan untuk menagih tanggung jawab pak tua sopir PPD ini, paling tidak mintain STNKnya, biar gak mangkir. ya sudah lah, karena rame akhirnya STNK diserahin kesaya. jarak beberapa meter ke depan setelah jalan, kondektur PPD mendatangi saya untuk bisa damai dan STNKnya dibalikin.
sekalilagi dia minta maaf karena gak bisa membantu disebabkan angkutan tersebut baru keluar dan baru narik lagi setelah libur lebaran. Saya serahin STNKnya, dan saya titip salam buat Pak Sopir dengan pesan hati-hati dijalan, karena tidak semua orang dalam posisi saya bisa damai walaupun dengan angkutan umum.. idiih weleh-weleh. eh iya loh. bukannya ge-er.

Soalnya saya punya pengalaman yang gak enak dengan sopir taksi yang gak terkenal itu, waktu bawa motor. Taksi lagi ngetem di jalanan macet. aku pelan jalannya bahkan hampir berhenti disamping taksi tersebut. Tiba-tiba dari arah kanan ada PPD (hmm..sama PPD gak asyik banget). stir motorku keseret sama PPD dan akhirnya aku kehilangan keseimbangan, dan jatuh nimpa taksi tersebut hingga tergores. Si Sopir yang dari tadi bediri samping taksi marah-marah dan minta ganti rugi, karena catnya tergores, padahal mobilnya udah lumayan butut lho. Pake cet kayu juga udah bagus. yang bikin kesel karena sopir tersebut pake narik-narik dan nggoyangin motor.
Saya buka helm, dan minta maaf, karena saya juga kecelakaan, murni musibah. dia malah gak mau tau, dan tambah marah-marah. minta duit 250 rebu. ealah…duit dari hongkong. dengan berbagai alasan dan jurus memelas, akhirnya dia mau dibayar 25 ribu. Walaupun dia marah-marah, saya masih kasian, mungkin dia hari itu belum dapet setoran, makanya dia manfaatin kesalahan dan musibah yang saya hadapi buat ngejar setoran, walaupun gak berhasil. Orang berbuat itu, mungkin karena terpaksa. Tapi lain kali jangan gitu lagi ya Pak. kali aja bapak itu mbaca tulisan ini. semoga bapak dapat rezeki yang berkah, melimpah dan halal. Amin

 
Leave a comment

Posted by on 02,2010 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: